Pemerintah Guyur Trilunan untuk Gratiskan Internet
User

Pemerintah Guyur Trilunan untuk Gratiskan Internet

BERITAJABAR.ID - Jakarta,- Pemerintah menganggarkan lebih dari Rp 1 triliun dalam program pembelajaran jarak jauh secara daring ditengah Pandemi Covid-19.

Anggaran ini akan digunakan untuk mensubsidi pulsa internet dan infrastruktur jaringan aplikasi pembelajaran.

Hal ini disampaikan Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Prof Dr Aris Junaedi dalam Seminar Webinar dengan tema "Menggugat Sistem Pendidikan Saat Pandemi Covid-19" yang digelar Rabu (29/7/2020).

Pernyataan Aris Junaedi ini menjawab temuan faktual yang diungkap pembicara sebelumnya dari Ketua ILUNI Sekolah Pasca Sarjana UI, Dr Audrey Tangkudung.


Dalam paparan awalnya, Audrey mengungkapkan kondisi tidak meratanya dan ketidakadilan dalam sistem pendidikan secara online di era Pandemi Covid-19. Antara Jakarta dengan daerah terjadi ketimpangan yang sangat tajam.

"Inilah kendala yang selama ini dihadapi dalam sistem pendidikan secara online di era Pandemi Corona," kata Direktur Televisi Daerah ini.

Menyikapi kondisi ini, Aris Junaedi mengatakan Kemendikbud telah bekerja sama dengan Kominfo untuk menyediakan layanan kuota berbiaya murah bagi pengajar dan peserta didik. 

"Kami juga menggandeng sejumlah provider dan aplikasi. Diantaranya dengan kerjasama dengan Google Classroom dan Amazon.com," paparnya.

Untuk sistem Pembelajaran Jarak Jauh, pemerintah mengalokasikan anggaran lebih dari Rp 1 triliun untuk mensubsidi uang kuliah dan pulsa kuota internet. Dan Rp 1,5 triliun untuk mahasiswa yang terdampak covid-19.

"Pemerintah menetapkan pembelajaran jarak jauh akan dilaksanakan hingga awal tahun 2021," katanya.

Praktisi media dan Wakil Pemimpin Redaksi RTV Makroen Sanjaya menegaskan negara atau pemerintah harus hadir untuk mengatasi kendala proses belajar mengajar jarak jauh melalui daring atau online. 

"Metode pembelajaran secara online juga kalau bisa memanfaatkan aplikasi media sosial sebagai salah satu sarana dalam mentransformasikan materi pembelajaran," sambungnya.

Sementara Ketua STIE Bisnis Indonesia Dr Dyah Eko Sulistyowati mengatakan, pembelajaran jarak jauh ditengah pandemi Covid-19 justru memberikan berkah. Karena sejumlah kampus justru panen mahasiswa yang mendaftarkan kuliah makin meningkat karena kemudahan dalam sistem mengikuti kegiatan belajar mengajar.

"Ada berkahnya juga khususnya program Pasca Sarjana, kuliah jadi bisa dilakukan darimana saja sehingga mahasiswa lebih menghemat biaya transportasi, biaya kuliah ke kampus," katanya. (*)

*Atma - Ketua Panitia Webinar STIKOM InterStudi Jakarta

TAGS: nasional

Image

Write a Facebook Comment

Leave a Comments

UPDATE COVID-19

Jejak Pendapat

Penyebaran COVID-19 Sangat Memprihatinkan, Setujukah Indonesia Lockdown ?