COVID-19: Pandemi Media Sosial
User

COVID-19: Pandemi Media Sosial

Dalam beberapa bulan setelah munculnya corona virus novel COVID-19 di Cina yang menyebar ke negara lain, termasuk Indonesia, desas-desus menyesatkan dan teori konspirasi tentang asal-usul beredar di dunia yang dipasangkan dengan ketakutan, rasisme, dan pembelian massal masker wajah, yang semuanya terkait erat dengan ekosistem "infomedia" baru dari Abad ke-21 ditandai oleh media sosial. Keunikan yang mencolok dari krisis ini adalah kebetulan dan viralitas secara virologi: tidak hanya virus itu sendiri yang menyebar dengan sangat cepat, tetapi juga informasi yang salah tentang wabah, dan dengan demikian menciptakan kepanikan di dalam masyarakat.

Kepanikan media sosial berakselerasi lebih cepat daripada penyebaran COVID-19. 

Informasi yang menyebar melalui media sosial dan tradisional, serta melalui lembaga pemerintah atau kesehatan, telah mencapai skala yang sangat besar, yang tentunya belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia. Hitungan kematian diikuti dengan cermat ketika naik setidaknya untuk saat ini. Gambar dan cerita karantina ada di mana-mana. Akibatnya, risiko kesehatan dari epidemi ini dibingkai sebagai menakutkan dan tidak terkendali, yang berkontribusi pada epidemi ketakutan. Hal senada dikemukakan oleh Direktur Pusat Kedokteran Tropis UGM, Riris Andono Ahmad, mengatakan, salah satu tantangan dalam upaya pengendalian penyakit menular adalah peredaran informasi melalui media massa ataupun media sosial yang justru menimbulkan kepanikan di masyaraka dewasa ini epidemi kepanikan di media sosial lebih cepat menyebar daripada epidemi penyakit.(dalam laman web Kagama.co, 22 Maret 2020).

Dilansir Channel News Asia, dalam sebuah analisis tentang bagaimana penyebaran informasi yang salah dapat mempengaruhi penyebaran penyakit, para ilmuwan di East Anglia University (UEA) Inggris mengatakan bahwa setiap upaya yang berhasil menghentikan orang membagikan berita palsu dapat membantu menyelamatkan nyawa. Menurut Paul Hunter (dalam laman web luputan6,com, 14 FebruRI, 2020), seorang profesor UEA. Mengemuakan "ketika berbicara tentang COVID-19, ada banyak spekulasi, informasi yang salah dan berita palsu yang beredar di internet tentang bagaimana virus itu berasal, apa yang menyebabkannya dan bagaimana penyebarannya, informasi yang salah berarti bahwa saran buruk dapat beredar dengan sangat cepat - dan itu dapat mengubah perilaku manusia untuk mengambil risiko yang lebih besar”,

Hasil penelitian yang dilakukan oleh Michael McCauley, Sara Minsky & Kasisomayajula Viswanath, 2013 menunjukkan bahwa terlalu banyak informasi, tidak seimbang atau disaring, berbahaya dan mengaburkan keputusan terkait kesehatan yang baik. Selanjutnya hasil studi menunjukkan bahwa cakupan peliputan COVID-19 lebih masif dibanding Ebola. Tingginya intensitas peliputan COVID-19 ini lantaran perjangkitannya yang cepat dan memakan banyak korban. Per 21 Februari 2020 kasus perjangkitan COVID-19 hanya terdapat di 29 negara. Namun dalam jangka waktu seminggu, penyakit ini telah menyebar ke 61 negara. Total kasus lebih dari 100.000 dan kematian lebih dari 3000, melampaui angka kematian akibat SARS.

Direktur Jenderal WHO Dr Tedros menyebut ini pertempuran melawan "troll and conspiracy theories". Menurut Tedros Informasi yang salah menyebabkan kebingungan dan menyebarkan ketakutan, sehingga menghambat respons terhadap wabah. " "Misinformation about the corona virus is perhaps the most contagious thing about it,". Menurt Hunter hasil penelitiannya menunjukkan bahwa memperhitungkan bagaimana rendahnya kepercayaan publik pada pihak berwenang terkait dengan kecenderungan untuk percaya teori konspirasi, dan bagaimana orang berinteraksi dalam gelembung informasi online.

Dampak pelaporan media dan sentimen publik dapat memiliki pengaruh kuat pada sektor publik dan swasta dalam membuat keputusan untuk menghentikan layanan tertentu termasuk layanan penerbangan, tidak sebanding dengan kebutuhan kesehatan masyarakat yang sebenarnya. Pembatasan perjalanan atau travelling adalah salah satu contohnya, dan kita perlu membongkar pengaruh media sosial pada tindakan yang membawa kerugian ekonomi yang sangat besar. Variabilitas spatio-temporal dalam diskusi di media sosial, terutama Twitter, seringkali tidak sejalan dengan wabah spasial dan temporal. Selain mengatasi kebutuhan mendesak untuk meningkatkan tindakan kesehatan masyarakat untuk memerangi wabah, kita perlu memerangi pandemi kepanikan media sosial. Untuk tujuan ini, penting untuk melakukan analisis spatiotemporal dari wacana dan hubungannya, atau disasosiasi, dengan situasi epidemiologis karena ini akan memungkinkan komunikasi bertarget spatiotemporal dan kampanye intervensi untuk dilaksanakan oleh otoritas kesehatan masyarakat. Kita perlu dengan cepat mendeteksi dan menanggapi rumor, persepsi, sikap, dan perilaku publik seputar COVID-19 dan langkah-langkah pengendalian. Penciptaan platform dan dasbor interaktif untuk memberikan peringatan rumor dan kekhawatiran tentang penyebaran virus corona secara global akan memungkinkan pejabat kesehatan masyarakat dan pemangku kepentingan yang relevan untuk merespons secara cepat dengan narasi proaktif dan menarik yang dapat mengurangi informasi yang salah. Pada saat kita tidak memiliki alat lain untuk memerangi COVID-19 selain intervensi nonfarmasi seperti karantina dan jarak sosial, intelijen media sosial harus dimanfaatkan untuk meningkatkan mobilisasi yang dibutuhkan masyarakat dan masyarakat lokal untuk mengikuti prosedur karantina, dengan cepat mengurangi penyebaran ketakutadan ketidakpastian, dan meningkatkan kepercayaan publik terhadap tindakan kesehatan masyarakat. Hanya dengan bekerja sama dengan komunitas dan warga yang peduli dan dengan memberikan panduan yang cermat untuk partisipasi publik, kami dapat memastikan kemanjuran pesanan karantina selama epidemi yang muncul. Analisis diskusi di media sosial berkaitan dengan situasi epidemi secara geografis (tweet / pesan geocode) dan dari waktu ke waktu (tweet / pesan stempel waktu) dapat menghasilkan peta waktu nyata. Peta waktu nyata tersebut kemudian dapat digunakan sebagai sumber informasi tentang di mana harus melakukan intervensi dengan kampanye komunikasi utama.

Strategi komunikasi dengan perangkat ini perlu segera dikembangkan sebagai kontribusi terhadap kebutuhan mendesak akan respons kesehatan masyarakat dan landasan penting untuk meningkatkan kerangka kerja respons dalam menghadapi epidemi global di masa depan. Ini terutama penting bagi negara-negara yang tidak memiliki teknik mendengarkan media yang berkembang dengan baik atau membutuhkan transparansi yang lebih efisien tetapi terkontrol terkait epidemi, dan bagi populasi yang lebih rentan selama wabah karena kurangnya informasi. Dampak dari penerapan toolkit ini akan meningkatkan upaya untuk memberdayakan masyarakat dan memungkinkan mereka untuk menjadi lebih banyak konsumen informasi yang dapat membuat keputusan dan bertindak dari posisi yang lebih luas dan percaya diri secara pribadi - sejalan dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat. Komponen utama untuk dampak positif adalah penekanan pada pertukaran informasi seimbang yang disajikan sebanyak mungkin untukmempromosikan 'belajar' dan memposisikan konsumen sebagai peserta aktif yang diperlukan dalam lingkungan informasi kesehatan yang jauh lebih kompleks (dibandingkan dengan pesan kesehatan masyarakat di masa lalu). Toolkit digital juga dapat dimanfaatkan untuk membangun alat di masa depan untuk penyebaran dan pelibatan yang cepat di mana respons multibahasa dan sosialbudaya diperlukan. WHO telah membuat halaman web mitos WHO untuk mengatasi dan memperbaiki kesalahan informasi tentang wabah COVID-19. Kepanikan massal hanya bisa dilawan dengan informasi. Media sosial dapat dan harus dimanfaatkan untuk mendukung respons kesehatan masyarakat. Sebagai contoh, di Cina selama karantina besar-besaran masyarakat itu terutama penting untuk menggunakan media sosial secara bijaksana karena media sosial memberikan kesempatan untuk mengomunikasikan alasan karantina, memberikan kepastian dan saran praktis untuk mencegah rumor dan kepanikan. Teknologi digital dapat mengatasi kendala jarak sosial selama karantina massal, dan menyediakan sumber daya dukungan kesehatan mental dan solidaritas dengan orang-orang dalam situasi terkunci. Analisis yang terencana dengan baik dari percakapan online global dapat memberikan penilaian cepat terhadap penyebaran dan kemungkinan perubahan dalam sikap dan perilaku publik (mis. Isolasi sendiri, cuci tangan, mengakses perawatan kesehatan), kesadaran tentang penyakit dan gejalanya, dan dampak dari keputusan penting yang diambil selama wabah (misalnya tindakan karantina, pengembangan vaksin baru, tanggapan terkoordinasi internasional) di depan umum persepsi dan sikap. 

Untuk krisis komunikasi COVID-19 saat ini, kami menyerukan pengembangan sistem berbagi informasi real-time, menggambar dari data dan analisis dari berbagai platform media sosial, dalam berbagai bahasa, dan lintas diaspora global. Ini akan meningkatkan kemampuan kementrian kesehatan dan pemangku kepentingan yang relevan untuk merespons dan memahami dinamika sosial dari penyebaran informasi yang semakin cepat dan berkembang serta informasi yang salah tentang virus corona serta wabah dan langkah-langkah pengendalian. Ini juga akan mengurangi kepanikan masyarakat, dan tindakan tidak membantu yang tidak proporsional dengan penyebabnya. (Ad)

*) Dosen Senior STIKOM InterStudi Jakarta

 


Image

Write a Facebook Comment

Leave a Comments

Image
Image

Pemerintah Siap Sambut Natal dan Tahun Baru 2020

Pemerintah siap menunjang kelancaran maupun keamanan Perayaan Natal dan Tahun Baru 2020. Hal ini...

Jejak Pendapat

Penyebaran COVID-19 Sangat Memprihatinkan, Setujukah Indonesia Lockdown ?

Weekly Toplist